Contoh Pos Dengan Gambar Tanpa Gambar Fitur

Pendidikan anak usia dini yang menjadi pondasi bagi pendidikan selanjutnya sudah seharusnya dilakukan secara global (menyeluruh; mengembangkan anak secara menyeluruh dalam segala aspek, termasuk aspek seni) yang biasa disebut sebagai global learning yang meliputi joyful learning, attractive learning, dan active learning. Dengan global learning, semua aspek yang ada pada diri anak dapat berkembang.


Global learning yang seharusnya dilaksanakan tersebut tidak sepenuhnya dilaksanakan. Pendidikan di Indonesia lebih menekankan pada pengembangan dan kinerja otak kiri saja. Aspek seni cenderung diabaikan. Padahal,bila seseorang  tidak punya sense of belong terhadap seni, maka hatinya akan mati (sulit untuk merasa); dengan kata lain hati akan menjadi keras. Dampaknya akan sangat fatal. Itulah mengapa sebagian orang yang di-judge atau diberi label “pintar” malah menjadi “sampah masyarakat” (Indonesia marak dengan kasus korupsi).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *